Tekonologi Pendidikan atau Teknologi Pembelajaran

Redaksi 24 Juni 2021

Dalam suatu kesempatan kegiatan webinar (web seminar) tentang teknologi pendidikan yang diselenggarakan oleh salah satu LPTK (Lembaga Pendidikan Tenaga Kependidikan) di Surabaya ada pertanyaan dari peserta di kolom chat zoom meeting terkait istilah TP “yang benar istilahnya apakah teknologi pendidikan atau teknologi pembelajaran?”. Sayang sekali pertanyaan ini tidak terpantau oleh panitia kegiatan sehingga menjadi pertanyaan yang tidak terjawab.
 
Suatu ketika penulis juga pernah ditanya oleh rekan penulis terkait Jabatan Fungsional Pengembang Teknologi Pembelajaran. Pertanyaan yang diajukan oleh rekan penulis “kenapa istilahnya Pengembang Teknologi Pembelajaran? Kenapa tidak Pengembang Teknologi Pendidikan?”.
 
Begitu juga pada jurusan di LPTK terdapat perbedaan penggunaan istilah Teknologi Pendidikan dan Teknologi Pembelajaran. UNESA menggunakan istilah Jurusan Teknologi Pendidikan, UNIPA Surabaya menggunakan istilah Jurusan Teknologi Pendidikan, UPI Bandung menggunakan istilah Teknologi Pendidikan, sedangkan di UM Malang menggunakan istilah Jurusan Teknologi Pembelajaran.
 
Diantara para ilmuwan pun terdapat trikotomi penggunaan kedua istilah tersebut. Sebagian ilmuan secara konsisten menggunakan istilah Teknologi Pendidikan, sebagian ilmuan yang lain secara konsisten menggunakan istilah Teknologi Pembelajaran, sedangkan sebagian ilmuan yang lain menggunakan kedua istilah tersebut secara bergantian dengan tanpa membedakaan definisi dari keduanya.
 
Kelompok ilmuan yang setuju dengan Teknologi Pembelajaran paling tidak didasari oleh dua alasan utama, yaitu; (1) Kata pembelajaran lebih sesuai dengan fungsi teknologi; dan (2) Kata pembelajaran mencakup pengertian pendidikan bukan hanya yang diselenggarakan mulai dari Pendidikan Anak Usia Dini (PAUD) sampai pendidikan dasar dan menengah saja melainkan juga pada tingkat Perguruan Tinggi dan dalam situasi pelatihan. Sebaliknya kelompok ilmuan yang setuju dengan istilah Teknologi Pendidikan berpendapat bahwa Teknologi Pembelajaran adalah bagian dari Teknologi Pendidikan, maka sebaiknya menggunakan istilah yang lebih luas yaitu Teknologi Pendidikan.  Kelompok ini juga berpendapat bahwa kata pendidikan merujuk pada aneka ragam lingkungan belajar, termasuk belanja di rumah, di sekolah, di masyarakat dan ditempat kerja sedangkan Teknologi Pembelajaran merujuk pada hal-hal yang berkaitan dengan sekolah saja. Sedangkan kelompok ilmuan yang menggunakan kedua istilah Teknologi Pembelajaran dan Teknologi Pendidikan secara bergantian menganggap bahwa kedua istilah tersebut tidak perlu diperdebatkan karena keduanya sama-sama memiliki akar sejarah yang panjang dalam penggunaannya. Menurut mereka pendidikan adalah pembelajaran dan pembelajaran sudah pasti pendidikan (Yaumi, 2018:38).
 
Jadi, mana istilah yang paling benar Teknologi Pendidikan atau Teknologi Pembelajaran??? Ataukah kedua istilah tersebut sama saja pengertiannya? Untuk menjawab pertanyaan-pertanyaan ini, akan penulis uraikan secara ringkas dengan tinjauan secara historis terminologis kedua istilah tersebut.
 
Secara historis, penggunaan istilah Teknologi Pendidikan dan Teknologi Pembelajaran oleh AECT (Assosiation For Educatioanal Communicatioan and Technology) terjadi silih berganti. Istilah Teknologi Pembelajaran lebih dahulu digunakan daripada Teknologi Pendidikan. Istilah Teknologi Pembelajaran digunakan pada definisi yang keluarkan oleh AECT tahun 1970 dan definisi tahun 1994. Adapun istilah teknologi pendidikan digunakan oleh AECT pada definisi tahun 1972, definisi tahun 1977, dan definisi 2008.
 
Agar lebih mempermudah pembaca dalam menelusuri historis definisi Teknologi Pendidikan yang dikeluarkan oleh AECT, penulis akan uraikan dalam bentuk matrik sebagaimana berikut:
 
Tahun Definisi Penggunaan Istilah
Definisi 1970

“In its more familiar sense, it (Instructional Technology) means that media is born of communication revolution which can be used for instructional purposes alongside of the teacher, text book and black board…..the process that make up instructional technology; television, film, overhead projectors, computers, and other items of hardware and software…..”

“(Instructional technology)…….is a systematic way of designing, carrying out, and evaluating the total process of learning and teaching in terms of specific objectives, based on research in human learning and communication and employing a combination of human and nonhuman resources to bring about more effective instruction” (Commission on Instructional Technology, 1970 dalam Makki and Makki, 2012:276)

Teknologi Pembelajaran

Definisi 1972

[organisasi DAVI (Definition and Terminology of the Department of Audiovisual Instruction) berubah menjadi Association for Educational Communications and Technology atau disingkat AECT]

Educational technology is a field involved in the facilitation of human learning through the systematic identification, development, organization and utilization of a full range of learning resources and through the management of these processes (Ibrahim, 2015: 235)

Teknologi Pendidikan

Definisi 1977

Educational technology is a complex, integrated process, involving people, procedures, ideas, devices and organization, for analyzing problems and devising, implementing, evaluating and managing solutions to those problems, involved in all aspects of human learning. In educational technology, the solution to problems takes the form of all the Learning Resources that are designed and/or selected and/or utilized to bring about learning; these resources are identified as Messages, People, Materials, Devices, Techniques, and Settings. The processes for analyzing problems, and devising, implementing and evaluating solutions are identified by the Educational Development Functions of Research Theory, Design, Production, Evaluation Selection, Logistics, Utilization, and Utilization Dissemination. The processes of directing or coordinating one or more of these functions are identified by the Educational Management Functions of Organizational Management and Personnel Management (Januszewski dan Persichitte, dalam Januszewski dan Molenda, 2008: 270).

Teknologi Pendidikan

Definisi 1994

Instructional technology is the theory and practice of design, development, utilization, management and evaluation of processess and resources for learning (Seels dan Richey, 1994: 1)

Teknologi Pembelajaran

Definisi 2008

Educational technology is the study and ethical practice of facilitating learning and improving performance by creating, using, and managing appropriate technological processess and resources (Januszewski dan Molenda, 2008: 1)

Teknologi Pendidikan

 
Dari tabel tersebut dapat dilihat bahwa secara umum, kedua istilah tersebut memiliki objek kajian yang sama yakni berpijak pada bagaimana memfasilitasi belajar dan memperbaiki kinerja. Akan tetapi secara teknis, teknologi pendidikan berbeda dengan teknologi pembelajaran khususnya dilihat dari area kajian, kata kunci, fokus, tujuan, dan lingkup kajian. Perbedaan yang lebih spesifik tentang makna teknologi pendidikan dan teknologi pembelajaran dapat dilihat pada matriks di bawah ini (Yaumi, 2018:39).
 
ASPEK TEKNOLOGI PENDIDIKAN TEKNOLOGI PEMBELAJARAN
Area Kajian Mengajarkan teknologi sebagai area konten untuk memfasilitasi belajar dan memperbaiki kinerja Mengajar dengan menggunakan teknologi (menggunakan teknologi sebagai alat) untuk memfasilitasi belajar dan memperbaiki kinerja
Kata Kunci Integrasi dan pendidikan Lingkungan belajar, proses dan sistem pembelajaran
Fokus Membentuk kurikulum dan menyelesaikan masalah kinerja Lebih banyak diarahkan pada pengembangan dan penciptaan sistem belajar yang melibatkan beberapa jenis teknologi
Tujuan Literasi teknologi untuk setiap orang Meningkatkan proses pembelajaran
Lingkup Kajian Berhubungan dengan spektrum teknologi yang luas (bagaimana manusia mendesain dan melakukan inovasi) Berhubungan dengan spektrum teknologi yang lebih spesifik tentang teknologi informasi dan komunikasi
 
Dari tinjauan historis terminologis diatas dapat disimpulkan bahwa sebenarnya istilah Teknologi Pendidikan dan Teknologi Pembelajaran tidak dapat diperdebatkan manakah yang lebih benar diantara keduanya. hingga saat ini pun tidak ada larangan atau sebuah aturan baku yang berlaku secara universal yang melarang dan membatasi penggunaan kedua istilah ini secara bergantian. Artinya bahwa bisa menggunakan teknologi pembelajaran dan bisa pula menggunakan teknologi pendidikan (Busthan Abdy, 2017: 43). Meskipun begitu, menurut hemat penulis, agar penggunaan istilah Teknologi Pendidikan dan Teknologi Pembelajaran bisa lebih tepat dan konsisten perlu memperhatikan aspek area kajian, kata kunci, fokus, tujuan, dan lingkup kerja dari bidang yang akan dikerjakan.
 
Referensi
 
Abdy, Busthan. (2017). Media & Multimedia dalam Teknologi Pembelajaran: Konsep, Prinsip dan Aplikasi. NTT: Desna Life Ministry
 
AETC Definition and Terminology Committee. (2008). Definition. In: A. Januszewski & M. Molenda (Eds.). Educational technology: A definition with commentary. New York: Lawrence Erlbaum.
 
Ibrahim, Muhammad Abdullahi. (2015). Evolutionary Nature of the Definition of Educational Technology. International Journal of Social Science and Education, Vol. 5 (2), 233-239.
 
Januszewski, Alan & Molenda, Michael. (2008). Educational Technology: A Definition with Commentary. New York: Taylor & Prancis Group.
 
Makki, Baharak & Makki, Bahador. (2012). The Impact of Integration of Instructional Systems Technology into Research and Educational Technology. Creative Education, Vol. 3 (2), 275-280.
 
Seels, B. B., & Richey, R. C. (1994). Instructional technology: The definition and domains of the field. Washington. DC: Association for Educational Communications and Technology.
 
Yaumi, Muhammad. (2018). Media dan Teknologi Pembelajaran. Jakarta: Prenadamedia
 
(Dr. Wahsun, Pengembang Teknologi Pembelajaran (PTP) Ahli Muda LPMP Provinsi Jawa Timur, web: https://www.celotehpendidikan.com/Judul asli artikel: Tekonologi Pendidikan atauTeknologi Pembelajaran???Foto atau ilustrasi penyerta judul artikel dipenuhi dari Google Image)
 

Tags: