Plutarch: Pikiran adalah Api yang Harus Dinyalakan, Bukan Bejana yang Harus Diisi

Redaksi 15 Maret 2022

Global Knowledge - “Pikiran adalah api yang harus dinyalakan, bukan bejana yang harus diisi.”
 
 
Catatan: bila podcast pada player di atas error atau tidak terputar secara penuh, silahkan mendengarkan melalui Spotify
 
Pendapat tadi bisa jadi buat kita datang dari nama yang tidak terlalu populer
 
Plutarch, siapa sih dia? Kok baru tahu ini? Beda dengan Einstein, Aristoteles, Bung Karno, Bill Gates dan lain-lain
 
Tapi coba deh, kita tengok dan fahami lebih pendapatnya tadi, lalu kita hubungkan ke Merdeka Belajar
 
Bayangkan tiap hari mulai Senin sampai Jumat, kita padat ngikutin zoom A sampai Z
 
Kita dengerin orang ngomong ini itu dan materi power pointnya tinggal download di grup WhatsApp sampai gadget kita jadi gudang materi yang akhirnya nggak kita sentuh sama sekali
 
Ibarat anak belajar, materinya padat, buku yang dibaca lumayan tebal, sampai-sampai hal esensial dari pelajaran tadi lewat gitu aja
 
Gimana nggak lewat, praktik dan menghubungkan dengan hidupnya sehari-hari saja nggak sempat, bisa jadi malah nggak tahu caranya
 
Kita sebagai orang tua pasti tahu dong, anak-anak kita khususnya yang SD kelas bawah, mungkin juga di semua jenjang, waktu daring, kadang sibuk sendiri, boring bahkan agak-agak ngantuk waktu sang guru menjelaskan materinya terlalu banyak, nggak kontekstual dan lama
 
Parahnya, ada lho siswa yang sengaja matiin internet, dan besoknya bilang kalau kemarin koneksi internetnya down atau ngelek, ya ampun
 
Beda lagi waktu sang guru memintanya membuat project yang manfaatnya jelas buat mereka, merangsang imajinasi dan kreativitasnya sambil seru-seruan seperti goyang-goyang, nyanyi-nyanyi
 
Wah semangat banget tuh mereka, kadang orangtuanya juga dibuat kalang kabut bantuin mereka ambil inilah itulah
 
Tapi gara-gara itulah nyalanya api di pikiran mereka
 
Merdeka Belajar, salah satunya lewat Kurikulum Merdeka juga begitu dulur edukasi, didesain untuk menyalakan api di pikiran siswa, guru, kepala sekolah, pemegang kebijakan bahkan orang tua bisa jadi kita semua
 
Bila ditarik ke siswa, kurikulum ini mengajak kita semua berpihak ke kebutuhan siswa, melayani siswa dan semuanya buat kebaikan siswa
 
Keren kan?
 
Seperti kata Mas Menteri Nadiem Anwar Makarim dengan Kurikulum Merdeka semuanya jadi lebih sederhana, tidak bertumpuk materi, belajar jadi lebih fleksibel, menyenangkan, interaktif dan menyatu dengan alam
 
Kalau sudah seperti itu, siswa pasti punya banyak waktu melakukan eksperimen atau project sederhana yang relevan dengan isu-isu faktual atau teraktual di kehidupannya
 
Memerdekakan aspirasinya, mengembangkan minat dan bakatnya, pastilah
 
Belajar matematika atau sains yang ‘dogmatis’ lewat rentetan rumus di atas kertas yang wajib dihafal dan nggak tahu harus diapakan, no no no udah nggak lagi, kita nggak ingin kan buat mereka stress?
 
Sekaranglah waktunya menyalakan api sebanyak mungkin di pikiran kita semua
 
Ibarat kita bertemu anak kita, walau sebentar tapi berkualitas. Bukan sering ketemu, nasehatin ini itu itu ini, ceramah, lama sambil ngegadget, bisa-bisa mereka jenuh, akhirnya nasehat kita bagai angin yang masuk telinga kanan, keluar telinga kiri
 
Please, sekali lagi, pikiran adalah api yang harus dinyalakan, bukan bejana yang harus diisi
 
‘Tip’ atau ‘Tengok Inspirasi Pendidikan’ Kami Pekan Ini di MSG untuk Pendidikan LPMP Provinsi Jawa Timur dapat didengarkan juga di AnchorSpotify  dan Jelita (Jendela Literasi Kita) (Jelita (Jendela Literasi Kita)/Foto atau ilustrasi dipenuhi dari Google Image)

 

Tags: